RENUNGILAH BERSAMA

31 12 2009

Lelaki atau Perempuan sama sahaja, yang membezakan mereka adalah kekuatan, fizikal, mental dan juga cara berfikir. Kalau baik insyaAllah masuk Syurga, Kalau yang sebaliknya nauzubillah harap dijauhi.

Sekarang hidup atas nama Islam, halal haram semua bedal. Masuk youtube, perempuan Islam minum arak dan gaduh kerana berebut pakwe. Yang lelakinya duduk dalam universiti serenti dan ikut pelbagai persatuan yang memudaratkan diri sendiri.

Sekarang kes buang bayi sudah menjadi kebiasaan orang sekarang. Dulu haram sekarang dah normal, bila di tegur dikatakan tak ikut zaman, tak update lah orang kata, tapi itulah zaman sekarang.

Perempuan pakai seluar dan baju ketat sampai mata yang tengok pun rasa sendat. Kalau kena rogol, sendiri taknak mengaku salah, yang kena kaum Adam juga kena sebat. Kes Gay, Lesbian dan Pengkid haram dan ditegah oleh agama, tetapi pemimpin diamkan diri dan hanya berani mengeluarkan fatwa, tapi tetap dibiarkan tanpa pembenterasan yang bersungguh-sungguh, begitu juga dengan rokok macam-macam fatwa keluar tapi hampeh semua tak boleh pakai. Jepun tak payah fatwa, rakyat semua tak hisap rokok, kalau ada pun tak terlalu ramai sehingga kena buat kempen taknak merokok.

 Ustaz dan Ustazah sekarang dah moden susah nak ikut jalan yang lurus semua ikut nafsu dan akal, peraturan Allah di pusing bagi semua pening. Ustazah sisters in Islam diterajui oleh Islam Liberal bukan lagi berpandukan Al-Quran dan Sunah juga Hadis. Apa yang Islam betul semua kena tekan. Yang ok ikut cara ustazah moden yang semestinya ikut cara barat memerintah. Mereka sudah bijak, tidak perlu lagi pada kitab yang ditulis, semuanya berpandukan barat yang pasti sesat.

Orang kata, simpan janggut itu sunnah, memang benar itu adalah sunnah, tetapi mereka ikut tak cara nabi bersihkan dan cara penjagaan janggut. Kalau ikut Alhamdulillah bersih segalanya. Tetapi kalau tidak ikut, simpan janggut pun tak guna kerana tidak bersih, kalau susah sangat nak jaga, cukur hingga bersih nanti senang nak berwudhuk dan berhadas besar, pasti air yang bersih itu rata semua kulit.

Pembangkang kata hari ini kita tukar kerajaan, rakyat terpikat sebab banyak perjanjian, kalau tukar takut tak jalan. Ikut kerajaan yang ada memang bagus sebab banyak pembangunan. tapi sayang seribu kali sayang bangunan yang ada semua tidak berkualiti sebab banyak sangat yang sedang mengandung wang haram.

Kerajaan dulu cemerlang, terbilang dan gemilang, kini banyak yang dah pecah tembelang. Semua ikut kroni masing-masing, semuanya gaduh nak jadi hartawan akhirnya rakyat jadi kemiskinan.

kalau nak diikutkan banyak lagi nak tulis tapi cukuplah sampai disini sebagai renungan untuk kita bersama.

marilah kita sama-sama berfikir dan bertindak supaya  generasi akan datang tidak tergadai maruah, agama, harta, dan negara MALAYSIA yang kita cintai ini.    

sekian…..

Advertisements




Kafe kita yang Kita sayangi………

6 12 2009

Pernahkah anda apabila pergi ke kafe kita yang kita sayangi dan kemudiannya menempah makanan yang mudah seperti nasi goreng  kampung,tetapi terpaksa menanti sebegitu lama untuk makanan itu sampai kepada anda….?

Jika pernah, bagaimanakah perasaan anda, dan apakah pula tindak balas anda?

Opssss…… jangan jawab dulu, biar saya teka!!!!

Mesti anda akan berjumpa dengan abang bob untuk bertanyakan begini….

“ abg nasi yang saya order dah siap ker blum”,

Dan kebiasaannya begini jawapan yang diterima….

“minta maaflah dik tunggu sekejap ye sebab tukang masak sorang  jer,”

Percayakah anda jika saya katakan alasan yang sebegini telah diguna pakai sejak zaman P. Ramlee lagi….

Apakah alasan sebegini masih terus relevan untuk diguna pakai pada zaman yang semakin canggih ini…..

Apakah dibumi Malaysia yang serba makmur ini sudah tiada lagi tukang masak yang professional untuk memasak makanan di kafe kita..? 

Atau apakah sudah tidak ada cara yang tebaik untuk memastikan makanan yang dipesan itu sampai dengan kadar yang lebih segera….?

Apakah kita perlu mengharapkan hanya pada seorang tukang masak yang akan memasak untuk kira-kira 200 orang pelajar atau lebih…? Dan, apakah kita akan memiliki hanya seorang tukang masak sehingga bila-bila….?

Sejujurnya, saya amat bersimpati kepada cik La yang merupakan satu-satunya tukang masak yang masak di kafe kita yang kita sayangi ini….

Apakah ini merupakan satu penginayaan atau satu bentuk pembulian zaman moden..?

Persoalannya sekarang, siapkah yang membuli dan siapakah yang dibuli…? 

Dan siapkah pula yang menjadi mangsanya…?

Renung – renungkanlah………